Tersepit

Assalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh

Sepintas lalu tanganku mula menaip apa yang terfikir di benak. Dalam keinginan ingin meneruskan penulisan ini hati juga seakan menahan dari terus berbuat demikian. Mengapa? Ya kerana tersepit. Lumrah kehidupan selalunya kita semua sering berada dalam keadaan tersepit.

Salah siapa? Salahkan diri yang memilih jalan ingin disepit? Mungkin juga. Tetapi jika sudah tahu masa depan akan begini pastinya aku tidak memilih laluan seumpama ini. Hati semakin kuat memasang impian tetapi fikiran pula bergolak mengatakan bahawa tidak semudah itu impian yang ingin kau teruskan. Lantas ikatan semangat kembali longgar. Terlerai seketika memikirkan diriku yang tersepit ini…